x

Tersalin

Bagikan artikel ke

Akademi Analisis Industri Artikel
Bitcoin OKEx Insight Rekanan

Whales dan penambang BTC dijual ke pembeli institusional pada Q4 2020, data on-chain menyimpulkan

2021.01.23 okexindonesia

Melihat data on-chain dari tahun lalu untuk memeriksa keterlibatan institusional di pasar BTC

Pada Mei 2020, investor makro terkenal Paul Tudor Jones mengungkapkan bahwa dia membeli BTC sebagai nilai perlindungan terhadap inflasi fiat yang dipicu oleh bank sentral. Dia juga mengatakan cryptocurrency terpenting mengingatkannya pada emas di tahun 1970-an.

Komentar Jones, pada saat itu, memicu gelombang spekulasi dari para analis industri bahwa investor institusi akan mulai berbondong-bondong ke pasar BTC. OKEx Insights menemukan bahwa hal ini terjadi pada September 2020, di mana kami menggunakan data on-chain dari Catallact untuk menemukan bahwa institusi tersebut benar-benar mengikuti jejak Jones. Sejak itu, industri telah mengetahui bahwa firma intelijen bisnis MicroStrategy membeli sejumlah besar BTC bersamaan dengan pembelian institusional dari Perusahaan Asuransi Jiwa Mutual Massachusetts.

Memulai 2021 dengan lonjakan minat institusional, OKEx Insights sekali lagi menggunakan data on-chain dari Catallact untuk mempelajari lebih dalam narasi bahwa institusi membeli BTC. Lebih khusus lagi, bagaimanapun, kami ingin mencari tahu siapa yang telah menjual bull run terbaru pada tahun 2020.

Inilah yang kami temukan.

Catatan tentang bagaimana kami menafsirkan data on-chain

Sebelum kita mulai, mari kita perjelas dulu bagaimana kita menafsirkan data on-chain.

Laporan ini berbasis penelitian, tetapi data on-chain tidak dapat memberi tahu kita segalanya. Dengan demikian, analis harus selalu berhati-hati saat menarik kesimpulan - dan sejumlah spekulasi harus ada agar kesimpulan tersebut dapat ditarik.

Misalnya, meskipun tujuan kami adalah untuk memeriksa investasi institusional ke dalam BTC, kami tidak dapat menggunakan transaksi BTC on-chain yang besar untuk dengan jelas membedakan antara pembelian dan penjualan. Kami juga tidak dapat menghapus transaksi agregat dari pertukaran mata uang kripto utama, sama seperti kami tidak selalu dapat mencatat pergerakan mana yang berasal dari lembaga atau dana lindung nilai. Meskipun demikian, kami masih dapat melakukan pengamatan yang cermat dan menyajikan kesimpulan hipotetis.

Selain itu, data yang kami periksa berakhir pada Desember 2020. Oleh karena itu, data tersebut tidak memperhitungkan aktivitas apa pun di tahun 2021 - meskipun kami mungkin akan mempelajari tahun baru lebih dalam seiring berjalannya waktu.

Untuk membaca penelitian on-chain OKEx Insights sebelumnya dengan Catallact - yang mencakup paruh pertama tahun 2020, COVID crash dan mengarah ke reli parabola terbaru BTC -.Ikuti tautan ini

BTC menjadi parabola karena transaksi berukuran institusional meningkat

Untuk memulai, pertama-tama mari kita lihat persentase dari total nilai transaksi lebih dari 1.000 BTC on-chain - yang mungkin dengan tegas kami klasifikasikan sebagai berada di luar jangkauan investor dan pedagang ritel. Dengan melakukan itu, dua poin menjadi jelas:

  1. Persentase transaksi on-chain lebih dari 1.000 BTC meroket dari hanya di atas 5% pada akhir Juni 2020 ke level tertinggi lebih dari 45% pada September 2020.
  2. Persentase transaksi on-chain lebih dari 1.000 BTC tidak pernah terlihat sejak akhir Juni 2020 - tetap dalam kisaran umum antara 30% dan 40% sejak mencapai 45% pada September 2020.

Kesimpulan yang dapat kami tarik dari data on-chain ini adalah bahwa investor institusional benar-benar masuk ke dalam ruang BTC setelah Paul Tudor Jones mengumumkan kedatangannya - dan mereka tidak berhenti saat 2020 hampir berakhir.

Selain itu, kami dapat berasumsi bahwa institusi berada di ujung penawaran spektrum dan membeli BTC dalam jumlah besar - sebagai lawan menjual - karena harga cryptocurrency terkemuka naik secara parabola sepanjang Q4 2020.

Persentase transaksi BTC on-chain besar melonjak pesat pada paruh kedua tahun 2020 dan tetap tinggi hingga akhir tahun. Sumber: Catallact

Heat map frekuensi jumlah transaksi BTC juga memperkuat kesimpulan bahwa investor institusional besar mendorong harga BTC lebih tinggi dengan meningkatkan permintaan akan aset digital terdepan.

Headmap frekuensi jumlah transaksi BTC juga menggambarkan bahwa jumlah pergerakan besar meningkat sepanjang paruh akhir tahun 2020. Sumber: Catallact

Pembelian institusional terverifikasi bertepatan dengan data on-chain

Meskipun seseorang harus berhati-hati saat menarik jenis kesimpulan ini dari data on-chain, kami beruntung memiliki pembelian institusional terverifikasi yang dapat diakses publik untuk melakukan pemeriksaan silang terhadap data tersebut.

Sebagai permulaan, kami tahu pasti bahwa intelijen bisnis, perangkat lunak seluler, dan perusahaan layanan berbasis cloud MicroStrategy menginvestasikan sejumlah besar uang ke BTC tahun lalu. Pada Agustus 2020, perusahaan membeli 21.000 koin seharga $250 juta. Ini bertepatan dengan peningkatan transaksi besar di grafik tersebut di atas.

Beberapa pembelian lagi dari MicroStrategy terjadi pada tahun 2020. Pada 5 Desember, perusahaan membeli 2.574 BTC seharga $50 juta dengan harga rata-rata $19.427 per koin. Belakangan bulan itu, pada 22 Desember, ia membeli 29.646 koin lagi seharga $650 juta dengan harga rata-rata masing-masing sekitar $21.925.

Selain itu, Perusahaan Asuransi Jiwa Mutual Massachusetts menginvestasikan $100 juta di BTC pada bulan Desember - tanda bahwa lebih banyak investor institusional terus memasuki pasar pada saat itu.

Dengan latar belakang berita ini, kami dapat dengan aman menyimpulkan bahwa kesimpulan yang kami dapatkan di atas - yaitu bahwa para pemain besar telah memasuki pasar BTC sejak Mei 2020 dan bahwa transaksi besar yang terlihat secara on-chain adalah membeli daripada menjual - sebagian besar benar.

Volume BTC on-chain melonjak pada paruh kedua tahun 2020

Melihat volume harian BTC yang ditransaksikan secara on-chain di berbagai zona waktu, kami juga melihat peningkatan besar di musim gugur. Dua temuan, khususnya, menonjol:

Volume on-chain di seluruh Amerika Serikat, Eropa, dan Asia semuanya meningkat pada akhir Agustus 2020 sebelum melonjak ke level tertinggi pada September 2020 dan Oktober 2020.

Volume on-chain tetap tinggi secara konsisten setelah awalnya melonjak pada Agustus 2020.

Karena volume BTC on-chain melonjak dan tetap tinggi secara konsisten, kami dapat menyimpulkan bahwa minat institusional memang mengambil beberapa momentum serius pada musim gugur tahun lalu - mendorong harga cryptocurrency terkemuka ke level tertinggi baru.

Volume BTC on-chain melonjak pada Q3 dan Q4 2020 secara global. Sumber: Catallact

Pemegang jangka panjang yang dijual saat BTC menetapkan nilai tertinggi baru sepanjang masa

Ketika kami memeriksa usia koin yang ditransaksikan di blockchain Bitcoin dari awal September 2020 hingga akhir Desember 2020, kami melihat usia rata-rata koin yang termasuk dalam blok meningkat pada Oktober 2020 dan tetap lebih tinggi sepanjang akhir tahun.

  1. Yang paling menarik, harga BTC melonjak lebih tinggi pada pertengahan Desember, tetapi usia rata-rata koin yang ditransaksikan di blockchain Bitcoin tetap relatif konstan. Ini memungkinkan kita untuk menarik tiga kesimpulan utama:
  2. Pemegang BTC jangka panjang - yang oleh beberapa orang mungkin disebut "Whales OG" - dijual ke BTC untuk mencapai level tertinggi baru sepanjang masa.
  3. Kami dapat menyimpulkan bahwa persediaan pemegang jangka panjang mulai menipis - setidaknya agak - karena harga BTC mendorong lebih tinggi.

Karena kami yakin investor institusional berada di sisi penawaran dari buku pesanan, kami dapat menyimpulkan bahwa pemegang BTC jangka panjang menjual untuk pembelian institusional.

Kesimpulan ini juga didukung oleh penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh OKEx Insights bekerja sama dengan perusahaan data blockchain Kaiko. Laporan kami sebelumnya menemukan bahwa pedagang besar dan whales mulai mengambil untung di sekitar tertinggi sepanjang masa BTC sebelumnya di dekat $20.000 pada musim gugur ini dan bahwa pembeli institusional melahap koin pada akhir November.

Usia rata-rata koin yang dipindahkan di blockchain Bitcoin meningkat seiring dengan kenaikan harga BTC. Sumber: Catallact

Hal ini memperkuat salah satu narasi terkini dalam industri cryptocurrency saat menjawab pertanyaan tentang "siapa yang menjual" pada akhir tahun 2020 - yaitu "Whales OG" dan penambang BTC yang menjual ke pembeli institusional.

Kesimpulan: Data on-chain melukiskan gambaran BTC tahun 2020

2020 adalah tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya dan liar untuk cryptocurrency terkemuka.

Kami melihat BTC turun ke level 3.792 USDT di OKEx pada bulan Maret - yang, seperti yang kami ketahui dari penelitian kami sebelumnya dengan Catallact, mengguncang investor ritel dalam kepanikan terkait COVID. Para investor tersebut kemudian mengambil pendekatan menunggu dan melihat pada bulan Mei karena BTC berjuang melawan $10.000 di bursa global.

Sementara itu, pemain terbesar di pasar BTC melakukan apa saja kecuali menunggu dan melihat. Sebagai gantinya, data on-chain menyimpulkan bahwa mereka terakumulasi secara besar-besaran selama musim panas dengan harapan bahwa BTC akan meningkat nilainya dalam jangka panjang - yang, tentu saja, akhirnya menjadi taruhan yang menang.

Ketika harga BTC mulai berjalan secara parabola pada bulan Oktober, bersamaan dengan pembelian institusional dari MicroStrategy dan Grayscale, data on-chain menunjukkan peningkatan penting dalam transaksi berukuran institusional - menyiratkan lebih banyak pemain besar mulai menumpuk.

Dengan sisi penawaran BTC yang gagal memenuhi permintaan institusional karena cryptocurrency terkemuka memasuki penemuan harga, koin yang dijual tampaknya berasal dari pemegang jangka panjang dan penambang Bitcoin. Dengan kata lain, Bitcoiner jadul menjual beberapa tas lama mereka ke pembeli institusional baru dengan tas baru yang sangat besar untuk diisi - baik atau buruk.

Disclaimer: Materi ini tidak boleh dijadikan dasar untuk membuat keputusan investasi, juga tidak dapat ditafsirkan sebagai rekomendasi untuk melakukan transaksi investasi. Perdagangan aset digital melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda harus memastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat dan mempertimbangkan tingkat pengalaman Anda, tujuan investasi dan mencari nasihat keuangan independen jika perlu.

Direkomendasikan

analisis-industri